Who am I

Pernah dihadapkan pada kondisi ini, disaat kamu memeprtanyakan dirimu siapa?

Pada masa ini kamu mungkin dihadapkan pada orang2 yg mempertanyakan dirimu, siapa kamu, memang kamu mampu, kamu sudah melakukan apa memangnya?

Dan dalam diri akan merasa juga, oh iya memang aku siapa? Sebelumnya aku sdah melakukan apa, kamu yakin kamu mampu?

Kondisi ini berat? menurutku iya, Karena mmbuat diri akhirnya menanyakan eksistensi dan manfaatmu diri sejauh ini dengan presfektif yg tk seharusnha, selentingan2 seperti aku spertinya memang ….. dan rasa tidak bersyukur lainnya semakin sering muncul…

Maka ketika seperti ini . STOP… untuk beberapa waktu kamu hrus berhenti, memikirkan dunia yg nampak tak adil ini, kembali kembali pada-Nya, karena barangkali apa yg kamu cari sebenrnya hanya luput tertutup gelpanya kabut. Kabut dunia yg membuatmu terlena.

Siapa kamu pada akhirnya akan terjawab hanya saat kamu kembali meresapi firman-Nya.

Karena bukan siapa kamu dihadapan mereka, tapi siapa kamu dihadapan-Nya… cukup jadi versi terbaik dirimu untuk-Nya.

Kebaikan sederhana yang mengangkasa

Kulihat digit angka pada gawaiku, pukul 06.30 waktu yg pas untuk berangkat ke stasiun. Sudah kusiapkan semua yg dibutuhkan, laptop tas dan tentu dompet…

Kuturuni tangga dari lantai tiga, sesampainya dibawah, tak sengaja kutemua ibu kost yg sdang berkunjung.. seketika teringat aku belum bayar listrik wkwkw…

Kukeluarkan selembar uang, kusampaikn maaf atas keterlambatan….akupun berlalu, sedikit tergesa karena meskipun rencana sdah tertata, apa yg ada dihadapan tak bisa diterka ,aku takut ketinggalan kereta…

Alhamdulillah, berjodoh, pas keluar gang kostan angkot tak jauh dihadapan..

Sepanjang jalan tak ku hiraukan…hingga hampir sampai tujuan kudapati uang kecil tak digenggaman..panik, nanti aku bayar gmna.. raut wajahku nampaknya terbaca, ibu didepanku menyadarinya,,

Secara tiba2 saat gesturku menandakan ku akan turun dari angkutan ibunya menawarkan” Neng kenapa? ketinggalan? Nggk ppa nanti ibu yang bayar nggk pp”.

Seketika do’a kebaikan untuk sang ibu terpanjat dri hati yg mengharu biru..

Akhirnya aku pun menjawab sesopan yg kubisa, terima kasih kuucap pertama, lalu kujelaskan bahwa bukan ketinggalan tpi hanya tkut tdk ada kembalian, memang tidak ada, tpi ada cara, kubeli sesuatu saat berhenti dan akhirnya bisa membayar angkutan yg ku tumpangi, sampai ku turun dari kendaraan aku msih merasa terharu dengan kebaikan sang ibu.

Kebaikan sederhana yg in syaa Allah mengangkasa… karena kita tak pernah tahu dari lisan mana do’a terbaik itu sampai pada-Nya, maka pastikan sekecil apapun peluang kebaikan maka lakukan dengan hati ikhlas penuh kehambaan…

Kebaikan sederhana yg mengangkasa

Kulihat digit angka pada gawaiku, pukul 06.30 waktu yg pas untuk berangkat ke stasiun. Sudah kusiapkan semua yg dibutuhkan, laptop tas dan tentu dompet…

Kuturuni tangga dari lantai tiga, sesampainya dibawah, tak sengaja kutemua ibu kost yg sdang berkunjung.. seketika teringat aku belum bayar listrik wkwkw…

Kukeluarkan selembar uang, kusampaikn maaf atas keterlambatan….akupun berlalu, sedikit tergesa karena meskipun rencana sdah tertata, apa yg ada dihadapan tak bisa diterka ,aku takut ketinggalan kereta…

Alhamdulillah, berjodoh, pas keluar gang kostan angkot tak jauh dihadapan..

Sepanjang jalan tak ku hiraukan…hingga hampir sampai tujuan kudapati uang kecil tak digenggaman..panik, nanti aku bayar gmna.. raut wajahku nampaknya terbaca, ibu didepanku menyadarinya,,

Secara tiba2 saat gesturku menandakan ku akan turun dari angkutan ibunya menawarkan” Neng kenapa? ketinggalan? Nggk ppa nanti ibu yang bayar nggk pp”.

Seketika do’a kebaikan untuk sang ibu terpanjat dri hati yg mengharu biru..

Akhirnya aku pun menjawab sesopan yg kubisa, terima kasih kuucap pertama, lalu kujelaskan bahwa bukan ketinggalan tpi hanya tkut tdk ada kembalian, memang tidak ada, tpi ada cara, kubeli sesuatu saat berhenti dan akhirnya bisa membayar angkutan yg ku tumpangi, sampai ku turun dari kendaraan aku msih merasa terharu dengan kebaikan sang ibu.

Kebaikan sederhana yg in syaa Allah mengangkasa… karena kita tak pernah tahu dari lisan mana do’a terbaik itu sampai pada-Nya, maka pastikan sekecil apapun peluang kebaikan maka lakukan dengan hati ikhlas penuh kehambaan…

1000 dan 1 kg jeruk

Aktivitas rutin, pulang pergi naik kereta.

Awal hari kujalani seperti biasa tak ada yg berbeda.

Derit gesekan rel dan besi roda kereta terdengar sedikit memekakan telinga tandanya Alhamdulillah kusudah tiba.

Kutuju tempatku menuntu ilmu.Entah, ketika sampai tiba2 rasa lelah menerpa.

Kurang konsentrasi itu pasti.

Imbasnya beberapa jawaban dalam soal latihan tidak tepat sasaran

Akh moodku jdi langsung berubah.

Bawaan

Yupss aku memang sperrti ini ketidakmaksimalan membuat ku kadang pusing tk tertahankan membuat moodku jdi nggk beraturan. Jadi teringat

Masa kecil dlu, masa SD saat aku dpat nilai tak sempurna yaitu 90 aku nangis sejadi2nya tak terima aku tuh nilainya nggk sempurna..Astrgfirullah harus dikurang2in memang..Eitts tpi bukan ini cerita utamnya.

Oke lanjut lagi ya..

Oke jadi sampai les selesai pun moodku masih belum baik ditambah hari yg panas seluruh badan rasanya terbakar #lebay sih inišŸ˜……

Plus satu kejadian lagi yg buat mood ku makin gk karuan, aku harus bayar angkot 4 ribu padahalkan biasanya 3 ribu

Cma 1000 tapi karena moodku yg lgi bgtu, gk ikhlas akutu, tpi da gmna gk bisa minta kembalian lagi, akhirnya kupendam aja dalm hati. Sesekali mengistighfari diri, biar sdikit2 berkurang kesal ini

Yupps lanjut.

Aku blum sholat dzuhur akhirnya aku pergi ke mushola. Alhamdulillah sholat itu memang luar biasa ya…

Dinginnya air wudhu kembali menyejukkan kalbu. Alhamdulillah akhirnya kulupakan saja kejadian yg lalu.

Terdengar suara yg tak asing ditelinga, yupss ternyata suara panggilan kereta akan segera tiba..Yeayy aku pulang…

seperti biasa aku cari tempat duduk kosong dekat jendela biar bisa sambil bernostalgia#aihhapaansihnengšŸ˜…

But aku tk menemukan tempatnya..okayy aku duduk berhadapan dengan seorang wanita.

Tak lama kereta berhenti di salah stu stasiun dan wanita didepannku turun.

Oww yesss aku bisa duduk dekt jendela

But oh no tiba2 ada bapa2..okayy gk jdi kubernostalgiašŸ˜….

Awalnya kami tak saling bertegur sapa, hanya awal saja membagi senyum sebagai tanda ramah menyapa.

Hal yg ku notice dri bapak ini adalah lagu dangdut lawas dri hpnya yg di loudspeaker, ya ampun jdi ingat bapaku dirumahšŸ˜… maafkeluargaku memang belum syar’i adanya..

Okayy sipp aku tdk terlalu terganggu.

Yang buatku kaget justru saat…

Tiba2 bapk itu ngajak ku ngobrol yah standar aja sih mau kemana neng? Naik kerata dri mana?dan lalu bapak itu nawarin aku jeruk…kupikir mau jualan

Yupss aku tentu menolak dengan baik2…but bapaknya lngsung ambil jeruknya yg sebelumnya disimpan diatas ( sejenis rak dikereta yg ada diatas tmpt duduk penumpang) bapaknya bilang tdi beli 3 kg 1 kgnya buat neng aja nggk pp 2kg nya bapak bwa buat cucu di rumah, bgtu katanya..

Akhh gak enak banget aku tuhh tpi satu kresek jeruk itu lngsung ditaruh disampingku. Lalu bapaknya bilang ” Terima aja neng bapak seneng kalau mau diterima jeruknya, bpk memang suka ngasih2 orang kok neng kadang bpk ngasih pisang atau apa yg bapak punya, soalnya bapak juga suka tiba2 dikasih rezeki sama Allah..terima sja ya..”

Ahh aku gk bisa nolak aku jga blum bisa tuh buka topik buay ngorbrol lebih jauh..so sadšŸ˜­.

Akhirnya bapknya aja yg trus bicara tentang dirinya, aku cma senyum2 aja sebagai jawabnnya. Hingga akhirnya yg buat ku terharu bapaknya bilang dia kerja di Bandung sebagai penjaga kuburan tepatnya aku ndak tahu dmna lagi2 aku hanya tersenyum smbil terkagum2.

Bapaknya memang sdah cukup sepuh. Hingga sampai percakapn terakhirnya bapaknya bilang “Jeruknya bapak nggk thu manis atau nggk bapak belinya yg 10 /kgnya neng”.

Haih pak saya nggk lihat harganya, yg luar biasa bapak tulus in syaa Allah-ucapku dalam hati.

Nggk kerasa percakapan kami yg singkat diakhiri dengan sampainya ku di cimahi. Aku pamit kebapaknya dengam sebuah hikmah yg kucba bagikan adanya.

Yupssss

1000 lalu setelah itu 1 kg jeruk seharga 10000..10 kalinya dong…

Subhanallah aku serasa ‘disentil’sama Allah..tapi lagi2 dengan cara yg so sweet..Rabbku seolah ingin aku sadar ” uang 1000 ku itu diberikan ke amang angkot karena ada haknya disana, lalu harusnya aku berpikir lebih husnudzon kalau angkotnya memang lgi sepi atau apapun itu, yg seharusnya aku bisa ikhlas dengan mencontoh bapak ini ngasih jeruk cuma2 dengan tulus dan 10 kali lipat dri uang angkot itu ..iyah 10 kali lipat”

Masya Allah…

Allah mengingatkan hamba-Nya dengan sangat ‘so sweet’ yahh. Semoga kita senantiasa bisa lebih peka yah dengan kode2nya Allah..

Ini bulan penuh berkah Allah hanya ingin hamba-Nya lebih giat beribadah.

Sadar dari Dasar

Hari ini ada tes

Yups tes di sebuah lembaga bimbingan belajar online yg terkenal itu,

Jujur setengah hati buat pergi, isi formulir aja baru paginya saat mau tes dan menurutku sih itu ciri ketidakniatan

Entahalh aku akhirnya pergi2 aja dengan alasan yah buat cari pengalaman aja ya.

Sampai disana bener aja kupikir karena judulnya walk-in interview yah bentuknya interview aja. Gak kepikir ada tes tulis.

Waduhh langsung dag dig dug aku blum belajar. Jujur aku mah bukan orang yg pinter dri lahir, bisa karena seblumnya belajar kalau nggk ya untung2ngan.

Jeng jeng so pasti Soalnya kimia sma. Mungkin kalian akan bilang ” Harusnya mudah dong buat mahasiswa mau tingkat akhir kayak aku”. Maka aku jawab big no. Soalnya mudah sih jawabnya yg susah. Dari situ aku mulai mempertanyakn jadi selama 4 tahun ini aku ngerti apa?

Salah gk sih kalau aku mikir gtušŸ˜Ÿ

Entah kenapa aku emang sering banget ngerasa aku belajar,aku bisa pas ujian without nyontek, nilai Alhamdulillah bagus, tapi kalau pas dikasih ujian nggk persiapan dlu susahnya minta ampun.

Akhh jawabnnya karena aku kmungkinan nggk ngerti konsep dasarnya dan nggk cba buat ngerti dengan penuh sadar.

Ini baru urusan dunia

Gimna urusan akhirat

Sama ternyata, ujian yg dihadapi nggk bisa dilalui dengan baik tanpa kita tahu dasarnya.

Ujiannya itu dadakan atau nggk selama kita tahu dasarnya in syaa Allah fine2 aja.

Dasarnya ujian ini adalah dari Allah, atas seizin Allah, atas ilmu Allah,yg lebih mengetahui apa yg terbaik buat makhluknya. Tugas kita adalah ikhlas dan tak lupa terus bermuhasabah karena apa yg buruk pasti datang dri diri kita.. Semoga kita selalu sadar dengan dasar itu ya agar kita bisa terus istiqomah di jalan-Nya.

Kimia? Lanjutkan saja bismillah

Meski harus sadar lgi dari dasar..

Sadar dari Dasar

Hari ini ada tes

Yups tes di sebuah lembaga bimbingan belajar online yg terkenal itu,

Jujur setengah hati buat pergi, isi formulir aja baru paginya saat mau tes dan menurutku sih itu ciri ketidakniatan

Entahalh aku akhirnya pergi2 aja dengan alasan yah buat cari pengalaman aja ya.

Sampai disana bener aja kupikir karena judulnya walk-in interview yah bentuknya interview aja. Gak kepikir ada tes tulis.

Waduhh langsung dag dig dug aku blum belajar. Jujur aku mah bukan orang yg pinter dri lahir, bisa karena seblumnya belajar kalau nggk ya untung2ngan.

Jeng jeng so pasti Soalnya kimia sma. Mungkin kalian akan bilang ” Harusnya mudah dong buat mahasiswa mau tingkat akhir kayak aku”. Maka aku jawab big no. Soalnya mudah sih jawabnya yg susah. Dari situ aku mulai mempertanyakn jadi selama 4 tahun ini aku ngerti apa?

Salah gk sih kalau aku mikir gtušŸ˜Ÿ

Entah kenapa aku emang sering banget ngerasa aku belajar,aku bisa pas ujian without nyontek, nilai Alhamdulillah bagus, tapi kalau pas dikasih ujian nggk persiapan dlu susahnya minta ampun.

Akhh jawabnnya karena aku kmungkinan nggk ngerti konsep dasarnya dan nggk cba buat ngerti dengan penuh sadar.

Ini baru urusan dunia

Gimna urusan akhirat

Sama ternyata, ujian yg dihadapi nggk bisa dilalui dengan baik tanpa kita tahu dasarnya.

Ujiannya itu dadakan atau nggk selama kita tahu dasarnya in syaa Allah fine2 aja.

Dasarnya ujian ini adalah dari Allah, atas seizin Allah, atas ilmu Allah,yg lebih mengetahui apa yg terbaik buat makhluknya. Tugas kita adalah ikhlas dan tak lupa terus bermuhasabah karena apa yg buruk pasti datang dri diri kita.. Semoga kita selalu sadar dengan dasar itu ya agar kita bisa terus istiqomah di jalan-Nya.

Kimia? Lanjutkan saja bismillah

Meski harus sadar lgi dari dasar..

Menjadi orangtua?

Kereta berjalan pelan seperti biasanya, pertanda telah dekat pemberhentian stasiun berikutnya..

Aku yg awalnya fokus ke layar bercahaya, mulai tersadar untuk melihat kondisi yg ada..sebab takut kelewatan stasiun tujuan

Saat itu terdengar percakapan singkat ibu dan anak di bangku tepat disampingku. Mereka berdua sedang memakan buah lengkeng hingga tiba2 ada kulit lengkeng yg jatuh. Sang anak seketika berniat mengambilnya. Jujur ku terharu melihatnya, tpi kaget jga saat si Ibu bilang ” biarin, biarin nggk usah diambil jorok itu”Ahh namun anak itu ternyata sdah mengambilnya dan memasukan kembali ke kantong sampah yg dipegang ibunya. Ibunya hanya diam.

Mereka melanjutkan kembali memakan lengkeng. Anaknya ternyata “capetang” diumurnya yg skitar 5 thunan..dia bercerita sepanjang jalan….

Teringat apa yg ibunya katakan tadi, aku berpikir adakah salah, sikap ibunya saat itu? Aku merasa iyah, kerna bukankah sudah sepantasnya pujian bukan larangan yg didapt anaknya.

Akhh tapi aku tk bisa menyalahkan bgtu..yg harusnya aku lakukan adalah mereflesikan, di masa depan aku punya pembelajaran dari sepenggal kisah hari ini.

Jika aku jadi orangtua akankahku bersikap sama?Tentu karena kupernah melihat kondisinya..tak semestinya kulakukan juga.

#parentingsingkat

#kisahdalamkereta

Kebaikan dan Keberanian

Cimahi 05/02/2018 13.12

Buku sudah, air minum sudah segera setelah ku pack semua ‘what in my bag’ aku siap meluncur menuju stasiun berharap tak ketinggalan kereta, namun apalah daya ternyata ketinggalan juašŸ˜­…It’s okay masih ada kereta lain setengah jam kemudian..

Menunggu katanya tak menyenangkanTapi tahukah dibalik waktu kosong itu banyak hal yg bisa kamu lakukan salah satunya baca buku,

Nah kita mulai ceritanya

Bagaimana Allah yang Maha Pengasih begitu so sweet mengingatkan hamba-Nya

Kuputuskan saat menunggu itu kubuka kembali buku yang sdah sebulan kubaca namun belum sampai2 ke akhir cerita..yah hari ini sampailah aku pada halaman tentang arti keberanian dan kebaikan, halaman buku itu judulnya adalah “Berani mencoba selama itu ngak Dosa”

Iyah suatu keberhasilan (kebaikan) itu gk akan dirasakan saat kamu bahkan sudah mundur sebelum melihat lawan…..intinya itu, klu mau baca lebih lengkap silahkan beli bukunya ya…:)

Nah saking asiknya aku gk terlalu ngeh dengan orang disampingku, hanya sesekali saja aku menutup buku dan melihat sekitar..hingga speaker stasiun tiba2 berbicara ternyata sdah tiba waktunya. Aku hendak beranjak pergi tapi seketika aku terhenti, tersadar disampingku ada ibu2 yg qodarullah fisik ndak sempurna dan terlihat barang yg cukup berat di bawanya.Aku memberanikan diri menawarkan bantuan. Alhamdulillah terlihat wajah senang saat mulai kuambil darinya barang berat ditangan.

Kami berjalan ke pinggir rel kereta.Tersisa beberapa menit sampai kereta itu tiba. Dan tiba2 ibu itu mngajaku berbicara. Awalnya pertanyaan standar nama, aktivitas,dan lain2. Kemudian beliau mulai menceritakan tentang kehidupannya, tentang anaknya yg ternyata kelas 3 SMA. Kurang lebih begini redaksinya dalam bahasa Indonesia “Iyah neng jadi anak Ibu itu SMK kelas 3, sekarang dia sudah mau mulai PKL Alhamdulillah udah dapat tempat PKLnya padahal masih dua atau tiga bulan lagi. Anak ibu itu berani Neng dia nggak minta bantuan gurunya buat cari tempat PKL katanya karena memang belum bisa dan dia mau coba cari sendiri. Alhamdulillah karena keberaniannya memulai lebih awal dia dapat tempat PKL yg baik lingkungannya, sampai2nya atasannya bilang, ajakin temen2 yg lain yah kalau memang ada yg mau PKL lagi.”

Sampai disitu beliau berhenti bercerita dan aku menanggap dengan senyuman dan pujian serta rasa tak percaya.

Oh Allah betapa manisnya caramu mengingatkan hamba-Mu.

Setelah tak lama ku membaca, Engkau kembali mengingatkanku dengan kisah nyata.

Hingga akhirnya kereta tiba kuhantarkan barang beliau ketempat duduknya..qodarulloh kami tidak satu tempat duduk..

Yah obrolan singkat penuh makna bagiku..

Ternyata kebaikan itu memang sangat perlu keberanian. Kalau kata ustadz aagym mah jahat dan diam itu baik, baik dan diam itu buruk, jahat dan berani itu bahaya, baik dan berani itu baru luar biasa.

Karena kebaikan itu tidak menunggu kita untuk membersamainya, toh orang lain kalau melihat peluang kebaikan sebagian besar berusaha mengerjakannya.

Ini justru tentang inisiator kebaikan yaitu yg berani jadi paling pertama memulai kebaikan (fastabiqul khoirot).

Karena diri tidak pernah tahu dari lisan atau desir hati siapkah do’a atas kebaikan kita akan terkabulkan dan menjadi penambah amal dan bekal dihari peradilan.

Wallahua’lam

Sederhana tapi ngena!!

Bismillah, halo temen2 aku mau bagi kisah semoga berbuah hikmah yah,,,

Pagi bersama mentari yang mulai meninggi, kulangkahkan kaki tuk mempersiapkan diri, agar berat dirasa karena fisik ini tak se-fit biasanya, yah musim peralihan membuat virus flu tak terelakan, sempet hara- harap cemas takut tak lolos aku tu, tapi bismillah aku mantap untuk melangkah.

Seperti rencana yang telah di renda dari beberapa hari lalu adanya. Aku cek HP kupastikan kawanku bangun untuk persiapan. Yah dia kawan baru yang kukenal dari sebuah group pelatihan yang samaĀ  yang seminggu lagi akan dilaksankan. yupss,,ternyata kami satu angkatan satu almamater beda jurusan dan baru kenal barusan( saat digroup mksdunya heheheh).

Rencana sudah kami susun dari jauh kamunikasi juga sudah intens dijalani agar hari itu kami bisa bersama- sama pergi. Namun qodarulloh kenyataan tak seindah harapan. Kami berangkat dari titik berbeda terus janjian untuk langsung bertemu distasiun,,, yups kami naik kereta tutututut heheheh. Aku sampai sekitar 10 menit sebelum kereta datang, kutanyakan terus sang kawan ” sudah dimana? udah berangkat? naik apa?” berderet chat itu kukirimkan dan dia bilang “iya aku masih siap-siap ini baru mau berangkat dan kubilang ” okayy sip hati-hati”. Sepuluh menit rasanya cepat berlalu tak terasa panggilan untuk naik kereta sudah tiba, aku kaget, ini kawanku kok belum datang, dan jeng jeng jeng dia kecegat palang pintu kereta yang tertutup karena kereta yang akan kami naiki mau kestasiun. Okayy aku mulai panik, kuteror kawanku ini dengan chat.-chat. Terakhir aku bilang” in syaa Allah keburu, semangatt aku pernah juga kok kaya gtu”. Yah tentunya degan harap-harap emas. Akupun menawarkan untuk membelikan tiket kereta biar nanti dia bisa langsung naik.

Sampai kereta itu tiba di statsiun kawanku masih belum tiba dan ternyata dia masih tertahan disana karena kereta berbeda mau lewat juga. Kereta yang akan aku naikki terhalang oleh kereta lain aku masih berharap kawanku ni datang tapi aku keburu di tegur sama bapak security disuruh nyebrang karena kereta mau berangkat. Okeh akupun nyebrang tapi aku jadi satu-satunya penumpang yang belum naik saat itu hohooh. Yah sudah tiba waktunya kereta berangkat akupun sudah ada dikereta. Dan temanku ternyata bilang ” Kamu duluan aja, nggk papa kok aku tunggu yang selanjutnya aja, ini sudah takdir dari Allah, sepertinya ndak bisa bareng dan Allah minta aku sarapan dulu ..hehehehhe” ungkapnya sambil diselingi emotikon candaan. Sederhana tapi ngena,, itu yang kurasakan saat itu, entah kenapa perkataannya langsung terkorelasi dengan sebuah konsep usaha dan pengabulan do’a.

Iyah jadi aku langsung termenung. Saat ini aku mampu berjalan tapi kawanku masih tertahan padahal kami saat itu sama- sama merencanakan untuk pergi ke sebuah tujuan bersamaan. Hal ini memiliki makna yang sama dengan pencapaian sebuah impian. Kita boleh saja merencanakan namun hasilnya itu hak progratif Allah semata. Yah dan dalam pengabulan impian, Allah Maha tahu atas kondisi sebenarnya dari diri kita sehingga Iapun memberi tiga jawaban atas apa yang kita harapkan kurang lebih redaksinya seperti ini YA Aku kabulkan, Nanti bersabarlah, TIDAK Aku ganti dengan yang lebih baik. Kembali lagi ke kejadian diatas, yah ada orang yang memang impiannya langsung Allah kabulkan karena Allah tahu dia mampu menanggung konsekuensi impian dihadapan, dalam kejadian diatas adalah Aku yang mampu pergi meskipun belum sarapan (curhat..wkwkwk). Yang lainnya mungkin Allah tunda sampai dia mampun menanggungnya, contoh kejadian diatas kawanku harus sarapan dlu dan baru pergi setelah amunisi terisi. Dan terakhir untuk jawaban TIDAK dan Allah ganti dengan yang lebih baik, kita tahu bahwa yang terbaik adalah yang paling baik menurut Allah karena Dialah yang Maha Mengetahui segala sesuatu tentang makhluknya. So saat impian itu tak kunjung dikabulkan janga berkumul dalam kekecewaan namun pastikan dan yakinkan Allah punya sebailk hikmah dan kebaikan disetiap kejadian.

Dan terakhir satu kalimat yang sangat berkesan dari teh Dewi beliau salah satu sosok yang menginspirasiku, begini katanya ” Tulislah rencanamu dengan pensil dan berikan penghapusnya pada Allah”.:)

Baik itu saja mungkin dariku terima kasih,,,,

Wallahu a’lam ..

 

 

 

 

Tentang rindu

Termenung disudut ruangan yang seolah bisu, merasakan dinginnya hati yang membeku. Ramai orang diluar sana namun tak satupun dirasakan keberadaanya, karena aku tak masuk dalam dunia mereka tepatnya belum mampu masuk ke dalam dunia mereka. Aku ingin membawa mereka ke duniaku tapi….

Aku rindu, rindu sosok2 yang membersamaiku dan menguatkanku. aku belum bisa menguatkan maka aku dikuatkan oleh mereka. aku belum bisa merangkul maka aku dirangkul oleh mereka. sosok yang selalu bilang ‘Ada Allah’

Iyah lingkaran itu semakin hangat terasa setelah seminggu lamanya tak bersua. Rasanya aku dibuat rindu denganĀ  indahnya syurga dan dibuat waspada dengan kejamnya neraka.

Bagiku setiap pertemuan dengan mereka rasanya seperti menemukan oase di kala dahaga menerpa, bersama mereka kureguk kembali ilmu- ilmu Illahi yang membawa ketenangan dalam sanubari.

Bercerita, menasehati, dan berbagi adalah agenda rutin yang menangkan batin, dinginnya ubin dan terpaan angin teras seperti hangat mentari yang menyinari pagi, saat kupandang wajah- wajah teduh yang sama-sama sedang berjuang yah berjuang dijalan-Nya meraih keridhoann-Nya.

Teruntuk sahabat-sahabat sholihahku, aku senang Allah takdirkan dapatĀ  bertemu . Yah kehidupan 6 hari yang nampak kelabu kembali cerah saat kita sama-sama meluruskan kembali niat dihari itu.

Semoga kita bisa menjadi cahaya dimanapu kita berada

In syaa Allah bukan hanya sahabat didunia, tapi sahabat sesurga.. Aamiin